Call Us 0354 3101544 | Email alazharpare13@gmail.com
Bahasa Arab

kampung-arab.com || Hanya orang-orang beriman yang tulus yang memiliki akses ke Quran, terlepas dari bahasa ibu mereka. Orang-orang kafir, di sisi lain, tidak diizinkan mengakses Al-Quran, bahkan jika mereka adalah profesor bahasa Arab. Bahasa tidak relevan:

Q41: 44 Jika kita membuatnya menjadi Al-Quran non-Arab, mereka akan berkata, “Mengapa itu diturunkan dalam bahasa itu?” Apakah itu bahasa Arab atau non-Arab, katakan, “Bagi mereka yang percaya, itu adalah panduan dan penyembuhan. Sedangkan bagi mereka yang tidak percaya, mereka akan tuli dan buta terhadapnya, seolah-olah mereka sedang dialamatkan dari jauh.”

44: 41 ولو جعلنه قرءانا أعجميا لقالوا لولا فصلت ءايته ءأعجمى وعربى قل هو للذين ءامنوا هدى وشفاء والذين لا يؤمنون فى ءاذانهم وق

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Orang-orang kafir Tidak Dapat Memahami Quran

T17: 45 Ketika Anda membaca Al-Quran, kami menempatkan di antara Anda dan mereka yang tidak percaya pada Akhirat sebagai penghalang yang tidak terlihat.

وَإِذا قَرَأتَ القُرءانَ جَعَلنا بَينَكَ وَبَينَ الَّذينَ لا يُؤمِنونَ بِالـٔاخِرَةِ حِجابًا مَستوراًا

P17: 46 Kami menempatkan perisai di sekitar pikiran mereka, untuk mencegah mereka memahaminya, dan tuli di telinga mereka. Dan ketika Anda mengkhotbahkan Tuhan Anda, menggunakan Al-Quran saja, mereka melarikan diri dengan keengganan.

وجعلنا على قلوبهم أكنة أن يفقهوه وفى ءاذانهم وقرا وإذا ذكرت ربك فى القرءان وحده ولوا على أدبرهم نفورا

Intervensi Ilahi

P18: 57 Siapa yang lebih jahat daripada mereka yang diingatkan akan bukti-bukti Tuhan mereka, kemudian mengabaikannya, tanpa menyadari apa yang mereka lakukan. Akibatnya, kami menempatkan perisai di hati mereka untuk mencegah mereka memahaminya (Al-Quran), dan tuli di telinga mereka. Jadi, apa pun yang Anda lakukan untuk membimbing mereka, mereka tidak akan pernah bisa dibimbing.

ومن أظلم ممن ذكر بايت ربه فأعرض عنها ونسى ما قدمت يداه إنا جعلنا على قلوبهم أكنة أن يفقهوه وفى ءاذانهم وقرا وإن تدعهم إلى الهدى فلن يهتدوا إذا أبدا

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

P56: 77 Ini adalah Quran yang terhormat.

٧٧: ٥٦ إِنَّهُ لَقُرءانٌ كَريمٌ

P56: 78 Dalam sebuah buku yang dilindungi.

٧٨: ٥٦ فى كِتٰبٍ مَكنونٍ

P56: 79 Tidak ada yang bisa menangkapnya kecuali yang tulus.

٧٩: ٥٦ لا يَمَسُّهُ إِلَّا المُطَهَّرونَ

Orang yang tidak tulus yang tidak puas dengan Quran saja secara ilahi dicegah untuk memahami Quran. Konsep ini diulangi di seluruh Quran. Akibatnya, mereka tidak dapat memahami ayat-ayat ini. Bandingkan terjemahan 17:46, 41:44, dan 56:79 di atas dengan terjemahan lain.

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Bahasa Arab adalah bahasa yang paling efisien di dunia, terutama dalam hal pernyataan hukum yang tepat. Karena Al-Quran adalah Kitab Undang-Undang, sangat penting bahwa hukum tersebut harus dinyatakan dengan jelas. Allah memilih bahasa Arab untuk Perjanjian Terakhir-Nya karena alasan yang jelas bahwa itu adalah bahasa yang paling cocok untuk tujuan itu. Bahasa Arab unik dalam efisiensi dan akurasinya. Misalnya, kata “mereka” dalam bahasa Inggris tidak memberi tahu Anda jika “mereka” adalah pria atau wanita. Dalam bahasa Arab, ada “mereka” untuk laki-laki, “HUM,” dan “mereka” untuk perempuan, “HUNNA.” Bahkan ada “mereka” untuk dua pria, “HUMAA,” dan “mereka” untuk dua wanita, “HAATAAN.” Fitur ini tidak ada dalam bahasa lain di dunia. Efisiensi bahasa Arab ketika menerjemahkan ayat berikut:

Q2: 228 “Wanita yang bercerai harus menunggu tiga menstruasi (sebelum menikahi pria lain). Tidak halal bagi mereka untuk menyembunyikan apa yang Tuhan ciptakan di dalam rahim mereka jika mereka percaya pada Tuhan dan Hari Terakhir. (Dalam hal kehamilan,) keinginan suami akan menggantikan keinginan istri, jika dia ingin menikah kembali. Para perempuan memiliki hak, serta kewajiban, secara adil. Dengan demikian, keinginan pria menang (dalam hal kehamilan). Tuhan itu Mahakuasa, Maha Bijaksana. “

والمطلقت يتربصن بأنفسهن ثلثة قروء ولا يحل لهن أن يكتمن ما خلق الله فى أرحامهن إن كن يؤمن بالله واليوم الاخر وبعولتهن أحق بردهن فى ذلك إن أرادوا إصلحا ولهن مثل الذى عليهن بالمعروف وللرجال عليهن درجة والله عزيز حكيم

Ayat ini memerintahkan orang yang bercerai itu untuk melepaskan keinginannya sendiri untuk menceraikan suaminya, jika ia menemukan bahwa ia hamil, dan sang suami ingin berdamai – kesejahteraan anak menjadi prioritas. Efisiensi bahasa Arab sangat membantu dalam menyatakan hukum ini. Bahasa lain mana pun akan membuat hampir tidak mungkin untuk menunjukkan keinginan siapa yang akan digantikan, setidaknya tidak dalam beberapa kata. Alasan lain yang mungkin untuk memilih bahasa Arab adalah kenyataan bahwa “Dia” dan “Dia” tidak selalu menyiratkan gender alami. Jadi, ketika Tuhan disebut “Dia,” ini tidak berarti gender sama sekali. Tuhan dimuliakan; Dia bukan laki-laki atau perempuan. Penggunaan “Dia” untuk merujuk kepada Tuhan dalam bahasa Inggris, telah berkontribusi pada citra palsu tentang Tuhan. Ini tidak terbantu oleh ekspresi terdistorsi seperti “Ayah” ketika merujuk pada Tuhan. Anda tidak pernah menemukan referensi seperti itu kepada Tuhan dalam Al-Quran.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare