Call Us 081381807376 | Email alazharpare13@gmail.com
Arab

Poin penting dalam belajar bahasa Arab

Kampung-arab.com || Sesulit Apakah belajar bahasa Arab? Hanya sekeras yang Anda pikirkan. “Kesulitan” seringkali lebih subjektif. Perhatikan saja fakta-fakta berikut:

Tata bahasa: Bahasa Arab adalah bahasa dengan penekanan kuat pada tata bahasa. Pasti sangat dibandingkan dengan bahasa Inggris – ada kasus dan jenis kelamin dan konjugasi dan sebagainya. Juga ada ‘ganda’ selain bentuk tunggal dan jamak. Ada banyak aturan dan secara harfiah satu huruf atau diakritik dapat mengubah artinya. Ini terdengar sulit tetapi setelah Anda mempelajari beberapa aturan, Anda juga akan melihat bahwa hampir tidak ada pengecualian. Juga, aturannya sangat seperti pola. (Sebagai tambahan: Jika Anda terbiasa dengan bahasa Sanskerta, Anda mungkin sebenarnya lebih mudah untuk memahami semua aturan ini.)

Baca juga: Belajar Bahasa Arab di Kampung bahasa pare

Kosakata: Tentu saja, bahasa Arab memiliki banyak kata – banyak dari mereka berarti hal yang sama, dan hal yang sama memiliki banyak kata untuk itu. Itu milik keluarga Semitik bahasa, jadi jika Anda hanya tahu bahasa Inggris, Anda mungkin menemukan bahwa hampir tidak ada yang mirip dengan bahasa Inggris (kosa kata dan tata bahasa). Pada flipside, semua kata berasal dari tiga (atau dalam beberapa kasus empat) akar huruf. Jika Anda tahu apa artinya root, Anda setidaknya bisa membuat tebakan yang berpendidikan tentang artinya. misalnya j-m-3 adalah mengumpulkan / mengumpulkan. Coba tebak, jama3 adalah ‘jamak,’ jaama3 adalah Masjid (Anda berkumpul untuk sholat), ijtima3 adalah pertemuan dll. (Huruf akar muncul dalam urutan yang sama.) Beberapa kata dalam bahasa Inggris memiliki asal-usul bahasa Arab tidak langsung – aljabar, algoritma, admiral , sofa untuk beberapa nama.

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Variasi: Dialek, dialek, dialek! Jika Anda Google atau mencari Wiki, Anda akan mendapatkan daftar dialek Arab yang sangat banyak selain alFusha (Klasik / MSA – percayalah, keduanya tidak terlalu berbeda). Ada yang mengatakan dialek dan alFusha berbeda sebanyak Shakespeare vs Bahasa Inggris Modern. Perbedaannya sebenarnya tidak terlalu bagus. Adapun perbedaan antara dialek-dialek ini, inilah kuncinya: Tidak termasuk dialek Afrika Utara (yang memiliki pengaruh besar bahasa-bahasa asli dan Eropa), yang di Asia Barat hampir sepenuhnya dapat dipahami bersama. Ada perbedaan pengucapan dan satu dialek mungkin lebih suka menggunakan satu frasa daripada yang lain, tetapi yang lain dipahami dengan sempurna (pikirkan kaca depan / kaca depan di AmE / BrE – keduanya dipahami di Inggris dan Amerika Serikat).

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Sistem penulisan: Ini lebih merupakan masalah keakraban (atau ketiadaan). Bahasa Inggris menggunakan aksara fonetik sementara bahasa Arab menggunakan Abjad. Itu berarti bahwa semua vokal pendek dihilangkan. Namun, ada teks di mana diakritik (indikasi vokal pendek dan banyak lagi) ditulis, seperti Alquran dan puisi lainnya. Script ditulis kanan ke kiri dan tidak akan ada kemiripan dengan huruf bahasa Inggris. Hal yang baik? Meskipun pada mulanya asing dan menakutkan, hanya ada empat atau lima bentuk dasar (berdasarkan bagaimana Anda menghitung) huruf-huruf yang berbeda dalam bagaimana nuqta (titik) ditempatkan di atas atau di bawahnya. Berlawanan dengan pemikiran umum, fakta bahwa naskah itu kursif dengan bentuk awal, medial dan final tidak membuatnya lebih sulit daripada belajar alfabet bahasa Inggris kursif dibandingkan dengan bagaimana teks dicetak muncul. Hanya ada perbedaan terminal terkemuka atau terminal berkembang.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Ekspresi: Inilah pokoknya saya ingin tidak setuju dengan banyak orang lain di. Sesungguhnya, bahasa Arab memiliki beberapa ekspresi yang benar-benar kreatif yang akan sulit atau bahkan mustahil untuk diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris tanpa membuatnya terdengar tidak masuk akal, tetapi itu hanyalah contoh lain dari “Lost in translation.”

 

WhatsApp us