Call Us 081381807376 | Email alazharpare13@gmail.com
islam

Perdamaian dan Hubungan Internasional Dalam Islam

Kampung-arab.com || Belakangan ini, dunia kembali mempertanyakan terkait terorisme. Sejak terjadinya peristiwa penembakan para jamaah masjid di Selandia Baru beberepa waktu yang lalu, dunia mulai membahas perihal terorisme dunia. Banyak berita di negeri barat yang membahas kejadian ini sebagai bentuk pembalasan terorisme, ada pula yang menganggapnya sebagai bentuk terorisme antar umat beragama. Namun apakah yang membuat banyak media berfikir demikian? Mari telusuri lebih jauh. Pertama, mengenai terorisme yang dikaitkan dengan islam. Pada dasarnya, apa yang membuat umat islam dikaitkan dengan hal keji seperti itu? Hal ini adalah karena begitu banyak media barat yang menunjukkan berbagai aksi teroris oleh ISIS tanpa menampakkan sisi islam lainnya.

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Islam adalah agama perdamaian. Jadi adalah hal mustahil bisa islam mengajarkan untuk saling membunuh. Di antara sifat-sifat Tuhan, Al-Qur’an menyebutkan bahwa Dia adalah Sumber kedamaian dan Pemberi kekuatan keamanan (59:23). Pembentukan perdamaian dan pemeliharaan keamanan harus, karena itu, menjadi tujuan konstan semua Muslim dan non-Muslim. Setiap pengejaran dan aktivitas yang mengganggu perdamaian sangat dikutuk dalam Islam. Kami menemukan perintah khusus dalam Al-Quran:

Dan janganlah menciptakan kekacauan di bumi setelah diatur secara berurutan …. (7: 57; 11: 86; 29: 37)

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Kejahatan dan kejahatan dikutuk dalam beberapa ayat lain dan umat Islam diperintahkan untuk bekerja sepenuhnya demi perdamaian. Islam menarik perhatian pada faktor-faktor yang cenderung mengganggu atau menghancurkan perdamaian dan ketertiban, dan mencela mereka.  Dominasi satu kelompok oleh kelompok lain dalam lingkup domestik, atau dari satu orang oleh kelompok lain dalam lingkup internasional merupakan penyebab kuat gangguan perdamaian dan karenanya sangat dikutuk.

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Eksploitasi ekonomi satu orang atau negara oleh negara lain tak terhindarkan mengarah pada dominasi oleh para pengeksploitasi, dan berkembang menjadi potensi ancaman bagi perdamaian. Al-Quran melarang eksploitasi semacam itu dan ekonomi yang didasarkan pada eksploitasi tidak dapat bermanfaat dalam konsekuensinya, juga tidak dapat bertahan lama.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Islam memvisualisasikan sebuah asosiasi negara-negara yang kuat dan stabil bersekutu bersama dalam mengejar perdamaian, kebebasan hati nurani dan promosi kesejahteraan manusia. Perjanjian atau perjanjian antar negara mungkin harus dibuat yang harus dilakukan dalam bahasa langsung dan tidak boleh dihindarkan atau ditolak dengan godaan untuk mendapatkan keuntungan. Dalam hal kesulitan dan perselisihan, adalah kewajiban umat Islam untuk mewujudkan penyelesaian dan penyesuaian yang damai.