Call Us 081381807376 | Email alazharpare13@gmail.com
Al-Qur'an

Pemahaman makna bahasa Al-Qur’an

Kampung-arab.com || Pemahaman Alquran membutuhkan pendahuluan tertentu yang dijelaskan secara singkat di sini. Kondisi penting pertama yang diperlukan untuk mempelajari Al-Qur’an, adalah pengetahuan tentang bahasa Arab, seperti untuk pemahaman Hafiz dan Sa’di, tidak mungkin untuk pergi ke mana pun tanpa sepengetahuan bahasa Persia. Dengan cara yang sama, berkenalan dengan Qur’an tanpa mengenal bahasa Arab adalah hal yang mustahil.

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Kondisi penting lainnya adalah pengetahuan tentang sejarah Islam; karena, tidak seperti Alkitab dan Taurat, buku ini diturunkan secara bertahap selama periode panjang dua puluh tiga tahun kehidupan Nabi, masa yang penuh gejolak dalam sejarah Islam. Oleh karena itu, setiap ayat Al-Qur’an terkait dengan peristiwa historis tertentu yang disebut sha’n-i nuzul. Sya’n-i nuzul, dengan sendirinya tidak membatasi makna dari ayat-ayat, tetapi pengetahuan tentang rincian wahyu memberikan lebih banyak cahaya pada subjek ayat-ayat secara efektif.

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Syarat ketiga yang esensial untuk memahami Al-Qur’an, adalah pengetahuan yang benar tentang perkataan Nabi (saw). Dia, menurut Al Qur’an sendiri, adalah penafsir Al Qur’an par excellence. Al-Qur’an mengatakan:

وَأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الذِّكْرَ لِتُبَيِّنَ لِلنَّاسِ مَا نُزِّلَ إِلَيْهِمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَن

“Kami telah memberitahukan kepadamu Pengingat bahwa kamu dapat menjelaskan kepada manusia apa yang telah diungkapkan kepada mereka …” (16:44)

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Al-Qur’an juga mengatakan:

هو الذي بعث في الأميين رسولا منهم يتلو عليهم آياته ويزكيهم ويعلمهم الكتاب والحكمة وإن كانوا من قبل لفي ضلال مبين

“Dialah yang mengirim Utusan buta huruf dari antara mereka, untuk melantunkan nyanyian-Nya kepada mereka, dan untuk menyucikan mereka dan untuk mengajar mereka Kitab dan Kebijaksanaan. “(62: 2)

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Menurut Al-Qur’an, Nabi (S) sendiri adalah penafsir dan penafsir teks Al-Qur’an. Apa pun yang telah kita dapatkan dari Nabi, sangat membantu kita dalam memahami Alquran. Bagi Syiah, yang juga meyakini para imam yang tak dapat salah (A), dan percaya bahwa Nabi (S) telah mentransmisikan semua yang ia peroleh dari Tuhan kepada para penerus spiritualnya (awliya ‘), riwayat-riwayat asli tersebut (narasi tentang Nabi ( S)) yang telah mencapai kita melalui para Imam, memiliki tingkat keaslian yang sama dengan yang diperoleh langsung dari Nabi (S). Karena itu, riwayat otentik para imam sangat membantu kita dalam memahami Alquran.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Poin yang sangat penting untuk diingat selama tahap awal studi, adalah bahwa kita harus mencoba memahami Alquran dengan bantuan Alquran itu sendiri; karena, ayat-ayat Alquran merupakan keseluruhan integral yang sepenuhnya bersatu, sebuah struktur terpadu yang koheren. Jika kita memilih ayat apa pun dari Alquran dan mencoba memahaminya secara terpisah dari sisa Kitab, itu bukan metode yang benar. Namun, mungkin saja kita dapat memahaminya, tetapi metode ini tidak direkomendasikan dengan hati-hati, karena ayat-ayat tertentu dari Al-Qur’an adalah penjelasan untuk ayat-ayat tertentu lainnya. Semua komentator besar Al-Qur’an telah menegaskan metode ini; para imam yang sempurna juga telah menyetujui cara penafsiran ayat-ayat Alquran ini.

 

 

WhatsApp us