Call Us 081381807376 | Email alazharpare13@gmail.com
islam

Mengapa agama begitu penting di negara-negara Islam?

Kampung-arab.com || Hal pertama yang perlu dipertimbangkan adalah negara-negara tertentu yang dimaksud seperti Mesir, Libya, Tunis, Aljazair, Maroko, Sudan, Somalia, dll di Afrika. Suriah, Yordania, Palestina di Levant. Bangladesh, Pakistan, Indonesia, Malaysia, dll. Di Asia. Turki, Kosovo, Albania, Bosnia & Herzegovina, dll di Eropa. Terakhir negara-negara di semenanjung Teluk Arab seperti semua negara yang sekarang membentuk GCC. Semua negara ini, meskipun mereka memiliki sejarah unik mereka sendiri, semua menjadi bagian dari dunia Muslim dan islam tidak lebih dari 1400 tahun yang lalu; beberapa bahkan lebih baru daripada yang lain. Mengambil Mesir, yang merupakan contoh yang bagus, bahwa negara itu memiliki sejarah dan identitas unik sendiri membentang kembali ke zaman Firaun. Banyak peradaban pernah mendudukinya, seperti Hyksos, Yunani, Romawi tetapi tidak satupun dari mereka secara jelas mengubah identitasnya.

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Lagi pula, Cleopatra masih firaun dan dia adalah putri seorang jenderal Yunani. Jadi ketika invasi Muslim / Arab terjadi melawan Koptik / Eropa, Mesir mulai melepaskan identitas historisnya dan secara dramatis menjadi Arab. Bagi orang Muslim / Arab, ini adalah bagian dari wahyu yang diberikan kepada mereka dalam Al-Quran yang Baik. Karena tidak seperti orang Israel yang dikatakan G. Quran diperintahkan untuk “masuk”, kaum Muslim “dibawa keluar”. [Anda telah menjadi bangsa yang paling dermawan untuk umat manusia: Anda memerintahkan kebaikan, dan melarang kedengkian, dan beriman kepada Allah. Dan jika populasi Kitab (Atau: Keluarga Kitab; yaitu, orang-orang Yahudi dan Kristen) percaya, itu memang akan menjadi amal bagi mereka; (beberapa) dari mereka adalah orang beriman, dan mayoritas dari mereka adalah orang yang tidak bermoral] Al-Imran (3: 110) Perhatikan bahwa komunitas Muslim “dibawa keluar” ke dunia, berbeda dengan orang Israel yang “Masuk.”

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Di dalam Al-Quran yang Berbudi, kata-kata di sini adalah [كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ]

[أُخْرِجَتْ] – [dibawa keluar]

Sedangkan untuk orang Israel memasuki Tanah Suci:

[Dan ketika Kami berkata, “Masuklah ke kota ini dan makanlah dari sana di mana pun Anda [dengan mudah dan] berlimpah, dan masuk ke gerbang sambil membungkuk dengan rendah hati dan berkata, ‘Bebaskan kami dari beban kami.’ Kami akan [kemudian] mengampuni dosa-dosa Anda untuk Anda, dan Kami akan meningkatkan orang-orang yang berbuat baik [dalam kebaikan dan pahala] Albaqarah (2:58)

Di dalam Al-Quran yang Berkah, kata-kata di sini adalah [وَإِذْ قُلْنَا ادْخُلُوا هَٰذِهِ الْقَرْيَةَ]

Karena itu, bagi orang Israel itu adalah [ادْخُلُوا] – [Enter}; berbeda dengan [أُخْرِجَتْ] – [Dibawa keluar] untuk umat Islam.

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Untuk arus utama pengabaian, Muslim / Arab baru yang menetap di Mesir hanyalah minoritas. Mereka tidak secara paksa mengkonversi atau mengasingkan atau membantai populasi. Mereka tidak memonopoli tanah pertanian yang subur, tambang emas, perdagangan, atau bahkan aliran Sungai Nil. Arab / Muslim baru, meskipun jumlahnya sangat sedikit, hanya memerintah penduduk dan kemudian mayoritas dari mereka memeluk Islam. Perlu diingat bahwa Mesir, Suriah dan Irak semua diduduki oleh Muslim / Arab semua dalam periode yang sama. Muslim / Arab yang menundukkan bahwa seluruh geografi jumlahnya tidak lebih dari 50.000. Amr ibn Al’as harus menunggu 12.000 pasukan tambahan dari Suriah sebelum dia benar-benar dapat berbaris ke Mesir.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Juga, orang-orang Arab tidak berhenti di situ. Mereka melanjutkan perjalanan ke Tunis, Aljazair dan Maroko, semua pada masa pemerintahan Mu’away Kekhalifahan ke-5 sekitar abad ke-7. Jadi orang Mesir saat ini masih merupakan cucu dari ayah Firaun mereka. Hal yang sama berlaku dengan Berber Maroko, orang Het Suriah, Mesopotamia Irak dan yang lainnya. Semua bangsa ini, yang merupakan pusat dunia Kuno, dari Babilonia hingga Kartago, semuanya memeluk Islam dan menjadi orang Arab yang berasimilasi. Itu menempatkan dunia Muslim, Arab, dan non-Arab ke dalam tiga kategori. Intinya adalah orang-orang Arab asli yang membentuk Semenanjung Arab, orang-orang Arab pinggiran yang merupakan orang-orang Arab yang berasimilasi di Afrika dan Levant, dan yang lebih pinggiran di antaranya adalah orang-orang Eropa dan Asia.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Bukan budaya Arab yang diadopsi oleh negara-negara dalam kategori kedua dan ketiga, karena orang-orang Arab memiliki identitas budaya atau sejarah yang kuat dibandingkan dengan orang Mesir, Het, Kushnite, dan Mesopotamia pada waktu itu, tetapi Islamlah yang negara-negara baru ini membantu menyebarkan dan mengolah. Cendekiawan Islam seperti Al Ghazali, Ibn Rushd, Bukhari, Ibn Taymiyyah, Ibn Sina, dll. Tidak lebih Arab daripada tempat mereka berlatih. Jadi kita memiliki negara-negara Muslim, beberapa bahkan lebih dari yang lain; karena mereka telah menjadi orang Arab bersama-sama. Dan jika kita mengharapkan negara seperti Mesir untuk menjadi non-Islam dalam identitas yang seperti melihatnya menjadi non-Arab karena Islam adalah alasan utama mengapa negara itu sekarang menjadi Arab. Semua ini sangat luar biasa jika Anda benar-benar memvisualisasikannya. Adapun dunia lama menjadi tidak lebih dari 100 tahun sejak Nabi Muhammad (SAAW) memiliki wahyu pertamanya di Gua Hira pada 600 Masehi.