Call Us 081381807376 | Email alazharpare13@gmail.com
islam

Islam Agama Perdamaian Menolak Terorisme

Kampung-arab.com || Menurut Kitab Suci Islam – Al-Quran, Tuhan telah memberikan penghormatan pada setiap individu terlepas dari warna kulit, ras, kebangsaan, dll. Kebebasan adalah salah satu nikmat Tuhan yang besar dan perampasannya adalah kesengsaraan besar. Di bawah dispensasi Islam, tidak ada yang bisa dijadikan tawanan tanpa alasan yang adil. Tahanan hanya dapat diambil jika terjadi perang atau pertempuran yang dinyatakan biasa dan bukan karena alasan lain atau dengan dalih lain. Al-Qur’an secara khusus menyatakan:

Tidak berlaku bagi seorang Nabi bahwa ia harus memiliki tawanan sampai ia terlibat dalam pertempuran reguler di negeri itu. Jika kamu mengambil tawanan, kecuali dalam pertempuran reguler, kamu akan dianggap menginginkan barang-barang dunia ini, sementara ALLAH menginginkan untukmu akhirat. Dan ALLAH Maha Perkasa, Bijaksana (8:68)

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Ayat ini memotong tidak hanya dari praktik perbudakan di tahun-tahun yang lalu, tetapi juga menghancurkan segala pembenaran yang diduga tentang pengambilan sandera modern dan pembajakan orang tak bersalah yang tidak terlibat dalam pertempuran yang sebenarnya. Dalam pidato perpisahannya, Nabi Suci Islam memberikan instruksi khusus tentang perlakuan yang baik yang harus diberikan kepada para tahanan. Nabi saw bersabda:

Wahai manusia, Anda masih memiliki beberapa tawanan perang. Oleh karena itu saya menyarankan Anda untuk memberi mereka makan dan berpakaian dengan cara dan gaya yang sama seperti Anda memberi makan dan berpakaian sendiri ….. Memberi mereka rasa sakit atau masalah tidak pernah bisa ditoleransi.

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Perintah-perintah yang lebih spesifik tentang etika perang dan perlakuan terhadap napi terkandung dalam ayat kelima dari empat puluh tujuh bab Quran. Ayat komprehensif ini dapat diparafrasekan sebagai berikut:

“Ketika terlibat dalam pertempuran reguler, itu harus dilakukan dengan berani dan tanpa henti. Perang dapat dilanjutkan sampai perdamaian dan kebebasan hati nurani dibangun. Para tahanan harus diambil dengan bijaksana. Orang-orang bebas tidak dapat dirampas kebebasannya tanpa alasan yang adil dan masuk akal Ketika perang berakhir, para tahanan harus dibebaskan sebagai tindakan kebaikan atau mengambil uang tebusan atau dengan menegosiasikan pertukaran timbal balik. “

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Dalam sejarah Islam semua metode ini telah digunakan untuk membebaskan tahanan. Metode baru untuk mendapatkan pembebasan adalah bahwa tahanan yang berpendidikan dapat mengajar membaca dan menulis kepada mereka yang buta huruf, sebagai pengganti tebusan. Ayat ini lebih lanjut menyerang akar mereka yang akan membenarkan terorisme modern atas nama dan di bawah bendera Islam.

Utusan adalah orang-orang istimewa dalam sistem Islam. Mereka tidak boleh dibunuh, dianiaya atau dianiaya. Ada banyak contoh dari kehidupan Nabi Suci yang menggambarkan penerapan prinsip-prinsip ini. Dengan demikian perintah-perintah tulisan suci Islam dan ajaran Nabi Suci Islam tentang kekebalan diplomatik bebas dari ambiguitas. Singkatnya, menyandera dan melecehkan utusan dan warga negara dalam bentuk dan bentuk apa pun benar-benar asing bagi ajaran dan doktrin Islam. Dengan kata lain, filosofi Islam sangat menolak terorisme.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

 

WhatsApp us