Call Us 081381807376 | Email alazharpare13@gmail.com

Bisakah orang Arab memahami Quran tanpa belajar hal lain di sekolah?

Kampung-arab.com || Pertama, mari kita luruskan beberapa istilah: “Sekolah Arab” – tidak ada yang namanya sekolah Arab, kecuali yang Anda maksud adalah sekolah yang mengajarkan bahasa yang disebut Arab. Apa yang Anda maksud adalah sekolah-sekolah Muslim. Sekolah Muslim – ini bisa berarti satu dari dua hal: jika Anda berasal dari Barat, orang pada umumnya berarti sekolah mana pun di negara-negara mayoritas Muslim. Jika Anda berasal dari negara mayoritas Muslim, maksud Anda sama dengan di atas atau sekolah yang mengajarkan Islam karena Anda sedang berbicara dengan orang Barat yang akan salah paham dengan Anda jika menggunakan kata madrasah.  Quran – kitab suci Islam. Jika Anda seorang mukmin, ini adalah Firman Tuhan (Allah), dan tidak ada otoritas yang lebih tinggi. Meskipun ada banyak interpretasi tentang apa arti teks oleh berbagai manusia, itu sendiri dianggap sempurna dan tidak berubah.

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Sekarang, untuk menjernihkan beberapa hal. Sekolah-sekolah di negara-negara Muslim dapat bersifat sekuler, atau mereka juga dapat memiliki pengajaran agama, tetapi semua sekolah untuk pendidikan awal mengajarkan lebih dari sekedar Quran dan Islam. Mereka mengajarkan semua dasar-dasar sistem apa pun untuk mendidik kaum muda yang dilakukan di mana saja – matematika, sejarah, bahasa lokal, dll. Ada sekolah untuk orang dewasa atau orang dewasa dekat yang mengajarkan Al-Quran dan Islam secara eksklusif, tetapi itu adalah jenis pendidikan menengah, dan tidak semua orang melakukannya. Namun, jika Anda melakukannya, Anda akan memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang agama dan apa yang Quran ajarkan kepada umat Islam.

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Al-Quran ditulis dalam bentuk bahasa Arab kuno. Karena itu, kadang-kadang sulit bagi penutur asli bahasa Arab Modern untuk menafsirkan. Dan sementara itu tidak wajib bahwa seorang mukmin belajar bentuk bahasa Arab, itu pasti sangat dianjurkan dan dianjurkan. Mengapa? Karena jika Anda tidak tahu bahasa itu, Anda harus mengandalkan versi terjemahan Al-Qur’an atau kata-kata seorang guru – dan karena Al-Quran adalah kata sempurna dari Allah, Anda harus dapat membacanya sendiri. Hanya dengan begitu Anda dapat benar-benar memahami seluk-beluk makna. Tetapi mengandalkan terjemahan atau guru lebih baik daripada tidak tahu apa-apa, setidaknya untuk orang percaya.

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Jadi apa yang terjadi jika seorang guru mengajarkan sesuatu yang tidak ada dalam Quran? Pertama, kecuali guru ini sangat pedesaan dan mengajar sebagian besar orang yang buta huruf, ini akan ditemukan dengan cukup cepat dan mereka akan didiskreditkan secara publik dan banyak orang yang marah kepada mereka. Kedua, jika mereka sangat terisolasi dari komunitas yang lebih besar dan bisa lolos, itu adalah dosa besar. Seseorang yang tidak mengajarkan Quran seperti yang tertulis, atau membuat penambahan atau pengurangan teks mengubah kata sempurna dari Allah.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Apakah ada orang atau terjemahan yang melakukan ini? Mungkin. Tetapi akan sulit untuk pergi selamanya. Islam ingin orang-orang beriman memahami Al-Quran, dan mempelajarinya secara akurat dianggap sebagai kewajiban setiap orang beriman. Karena itu, ada banyak banyak Muslim yang tahu apa yang dikatakan Al-Quran, dan mereka akan cepat memperbaiki penyimpangan apa pun. Mereka yang tidak dapat membaca teks asli cenderung membuat kesalahan, tentu saja, atau memercayai hal-hal yang salah. Jadi bisa membacanya, bahkan jika tidak wajib, sebenarnya bermanfaat dan penting jika Anda seorang yang beriman.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Karena itu, karena ditulis dalam bentuk bahasa Arab kuno yang tidak begitu mudah dipahami saat ini seperti ketika Quran ditulis, masih ada banyak argumen bahkan di kalangan yang berpendidikan tentang makna dan maksud dari banyak bagian. Tapi itu adalah batasan kata tertulis, titik, dalam bahasa apa pun. Bahwa itu ditulis dalam bahasa yang nuansa sehari-harinya hilang bagi kita hanya membuatnya lebih mudah untuk diperdebatkan. Manusia senang berdebat tentang niat penulis ketika mereka menulis sesuatu. Mengapa harus berbeda ketika itu adalah wahyu Tuhan? Namun, pada akhirnya tujuan dalam Islam sama dengan agama lain. Untuk memahami kitab suci mereka, apa yang Tuhan / Allah inginkan dari mereka, dan untuk hidup dengan itu sebaik mungkin. Jadi mereka berdebat tentang apa arti yang benar, mereka mencoba memahami apa yang diajarkan Quran kepada mereka, dan mereka memilih makna dan maksud yang mereka yakini benar.

 

WhatsApp us