Call Us 081381807376 | Email alazharpare13@gmail.com
Bahasa Arab

Bahasa Arab sebagai bahasa Al-Quran

Kampung-arab.com || Kita harus memahami apa yang Anda maksud dengan “bahasa Arab“. Apakah ini bahasa Arab klasik yang kita kenal sekarang dan yang dikembangkan selama era Abbasiyah, setelah para ahli tata bahasa, seperti Sibawayh, dan ahli bahasa lainnya menetapkan aturan-aturan bahasa Arab dan tata bahasa? atau maksud Anda dengan ini bahasa Arab setelah titik-titik ditambahkan ke berbagai huruf dengan kecepatan yang sama dan huruf Arab berevolusi dari abjad ke alfabet? atau ketika vokal / diakritik ditambahkan?

Perhatikan bahwa tata bahasa bahasa Arab yang sebenarnya tidak selalu berlaku untuk Quran. Generasi cendekiawan Al-Quran telah mendedikasikan hidup mereka untuk memperjelas teks Al-Quran secara tata bahasa dan semantik.

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Ada 72 bacaan berbeda dari Quran yang berbeda karena titik-titik yang berbeda, diakritik dan pengucapan. Ketika Quran ditransmisikan dan ditulis, itu tidak bertitik. Tidak ada alef mamdudah, maupun tā marbutah seperti yang mereka temukan kemudian. Misalnya penemuan tābbutah menciptakan banyak masalah. Seperti sebelumnya, “jannat” (paradaise) ditulis dengan tā maftuha. Hanya ada satu surga untuk semua orang percaya. Setelah tā marbutah ditambahkan, beberapa tā maftuhas dalam Quran (misalnya dalam paradaise / jannat) dikonversi menjadi tā marbuta, dan yang lain tā maftuhas tetap sebagai tā maftuhas. Ini menciptakan kesan bahwa surga / jannat ada baik dalam pleural maupun singular, dengan surga dengan tā maftuha dianggap sebagai pleural dan dengan tā marbutah dianggap singular. dan kesan bahwa ada lebih dari satu surga. Tetapi sebenarnya jannat / surga dalam quran harus selalu dalam bentuk tunggal. Hanya ada satu surga.

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Tentunya Quran tidak ditulis dalam bahasa Arab klasik seperti yang kita kenal sekarang, tetapi bahasa hibrida yang ada saat itu. Ini menjelaskan mengapa sebagian besar Quran begitu misterius dan sulit dipahami. Jarang ada konsensus antara penafsir tradisional tentang makna sebagian besar Quran, tetapi hanya asumsi. Jadi mereka sebagian besar meneruskan tradisi lisan yang ditransmisikan untuk mengklarifikasi dan mencoba menafsirkan sebagian besar ayat. Sayangnya, sebagian besar jika tradisi lisan yang ditransmisikan ini ditemukan selama era Abbasiyah, ketika perselisihan antara faksi-faksi yang berbeda terjadi. Aya 44:58 (فَإِنَّمَا يَسَّرْنَاهُ بِلِسَانِكَ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ) (Dan memang, kami telah melonggarkan Alquran dalam bahasa Anda sehingga mereka mungkin diingatkan)

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Dalam aya ini dikatakan bahwa buku itu (dirujuk dalam 44:02) difasilitasi, dilonggarkan, disederhanakan ke lidah Anda. Jadi mungkinkah yang asli itu dalam bahasa lain? Siapa tahu? Pada saat itu, bahasa Aram dianggap sebagai bahasa suci. dan “bahasa Arab” tidak berarti bahasa itu, tetapi mungkin orang-orang yang didefinisikan sebagai arab, yaitu, orang-orang semitik di sebelah barat mesopotamia. Arab = barat yaitu عرب = غرب. Pada waktu itu, huruf ‘ayn dan ghayn saling dipertukarkan. Namun, tidak disebutkan buku mana yang dimaksud dalam 44:02, dikatakan hanya buku itu yang jelas.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

 

WhatsApp us