Call Us 0354 3101544 | Email alazharpare13@gmail.com

Bahasa Arab

Bahasa Arab

Sesulit Apakah Belajar Bahasa Arab?

Tata bahasa: Bahasa Arab adalah bahasa yang sangat menekankan pada tatabahasa. Pasti sangat dibandingkan dengan bahasa Inggris – ada kasus dan gender dan konjugasi dan sebagainya. Juga ada ‘dual’ selain bentuk tunggal dan jamak. Ada banyak peraturan dan secara harfiah satu huruf atau diakritik bisa mengubah artinya. Kedengarannya sulit tapi begitu Anda mempelajari beberapa peraturan, Anda juga akan memperhatikan bahwa hampir tidak ada pengecualian. Selain itu, aturannya sangat mirip sebuah pola. (Sebagai tambahan: Jika Anda terbiasa dengan bahasa Sanskerta, Anda mungkin lebih mudah memahami semua peraturan ini.)

 

Kosakata: Tentu, bahasa Arab memiliki banyak kata – banyak artinya sama, dan hal yang sama memiliki banyak kata untuk itu. Ini termasuk dalam keluarga bahasa Semit, jadi jika Anda hanya mengenal bahasa Inggris, mungkin Anda akan mendapati bahwa hampir tidak ada yang mirip dengan bahasa Inggris (kosa kata dan tata bahasa). Pada flipside, semua kata berasal dari tiga (atau dalam beberapa kasus empat) akar surat. Jika Anda tahu apa arti akarnya, Anda setidaknya bisa membuat dugaan terdidik tentang maknanya. misalnya j-m-3 adalah mengumpulkan / mengumpulkan. Coba tebak, jama3 adalah ‘jamak,’ jaama3 adalah Masjid (kamu berkumpul untuk sholat), ijtima3 adalah pertemuan dll. (Beberapa aksara berbahasa Inggris memiliki asal usul bahasa Arab tidak langsung – aljabar, algoritma, laksamana , sofa untuk beberapa nama.

 

Variasi: Dialek, dialek, dialek! Jika Anda Google atau mencari Wiki, Anda akan mendapatkan daftar besar dialek bahasa Arab selain alFusha (Klasik / MSA – percayalah, kedua hal ini tidak berbeda benar-benar). Ada yang bilang dialek dan alFusha berbeda seperti bahasa Inggris Shakespeare vs. Modern Inggris. Perbedaannya tidak begitu bagus kok. Mengenai perbedaan antara dialek, inilah hal utama: Tidak termasuk orang-orang Afrika Utara (yang memiliki pengaruh besar bahasa asli dan Eropa), orang-orang Asia Barat hampir sepenuhnya dapat dimengerti. Ada perbedaan pengucapan dan satu dialek yang lebih suka menggunakan satu frase daripada yang lain, namun yang lain benar-benar mengerti (pikirkan kaca depan / kaca depan di AmE / BrE – keduanya dipahami di Inggris dan Amerika Serikat).

 

Sistem penulisan: Ini lebih merupakan masalah keakraban (atau kekurangannya). Bahasa Inggris menggunakan naskah fonetik saat bahasa Arab menggunakan bahasa Abjad. Itu berarti semua vokal pendek dihilangkan. Namun, ada teks-teks yang ada dimana diakritik (indikasi vokal pendek dan lebih banyak) dituliskan, seperti Al Qur’an dan puisi lainnya. Naskah ditulis dengan benar ke kiri dan tidak akan ada kemiripan dengan huruf Inggris. Hal yang baik Meskipun awalnya tidak asing dan menakutkan, hanya ada empat atau lima bentuk dasar (berdasarkan bagaimana Anda menghitung) huruf yang berbeda dalam bagaimana nuqta (titik) ditempatkan di atas atau di bawahnya.

 

Ada tiga jenis bahasa Arab:

  1. Bahasa Arab Klasik: Hari ini tidak digunakan sama sekali. Ini seperti sastra Shakespeare dalam bahasa Inggris. Namun Bahasa ini digunakan dalam kitab suci Al-Qur’an.
  2. Modern Standard Arabic (MSA): Digunakan dalam berita, surat kabar, buku, bible, dokumen resmi … dll. Hal ini dianggap lebih formal. Aturan tata bahasanya terlalu banyak. Dan terlalu banyak aturan. Tidak mungkin untuk mempelajari semuanya. Bahkan penutur asli membuat beberapa kesalahan saat mereka mengucapkannya karena mereka tidak mengetahui semua peraturan. Jadi jika Anda ingin mempelajarinya, Anda harus mempelajari peraturan yang paling umum dan mudah. Kami belajar bahasa arab semacam ini di sekolah.

 

  1. Bahasa sehari-hari: Kami mempelajarinya sejak kami masih anak-anak dari orang tua kami. Inilah yang sebenarnya kita bicarakan dalam percakapan dan obrolan kita sehari-hari. Ini memiliki banyak aksen dan aksen yang paling populer adalah The Egyptian Accent. Beberapa guru mengajarkan sebagian besar peraturan tata bahasa dan kosa kata MSA kepada murid mereka. Jadi mereka merasa tidak mungkin belajar bahasa Arab. Beberapa di antaranya mengajar bahasa Arab Klasik yang tidak digunakan saat ini. Jadi, siswa merasa tidak mengerti satu kata pun dari penutur asli yang mengatakan tidak peduli berapa banyak yang mereka pelajari. Jadi mereka merasa bahasa Arab juga tidak mungkin.