Call Us 0354 3101544 | Email alazharpare13@gmail.com

Bahasa Arab

Bahasa Arab

Seberapa Berbeda Dialek Bahasa Arab Satu Sama Lain?

Jadi menemukan garis antara bahasa dan dialek bisa jadi rumit. Sebagai contoh, negara-negara Skandinavia memiliki bahasa yang berbeda, tetapi mereka sangat dapat dimengerti secara timbal balik, tetapi karena alasan politik dan yang lainnya mereka dianggap sebagai bahasa yang terpisah. Bahasa Arab adalah kebalikan dari itu. Ada banyak dialek, tetapi dalam kenyataannya, banyak yang tidak bisa dipahami. Dialek Afrika Utara (kecuali Mesir) dikenal sangat sulit untuk dimengerti oleh penutur bahasa Arab lainnya. Saya percaya bahasa Arab dianggap hanya satu bahasa untuk pernyataan politik. Dialek bahasa Arab sedikit mirip dengan bagaimana bahasa Italia, Portugis, dan Spanyol satu sama lain, tidak cukup, tetapi itu adalah gagasan umum.

Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Orang-orang terus berkata, “Yah ya itu hanya orang-orang Maroko dan Aljazair yang sulit kita pahami” tetapi tidak, itu tidak benar. Saya telah melakukan perjalanan ke Arab Saudi sebelumnya, dan saya tidak dapat benar-benar memahami banyak hal yang mereka katakan, mereka harus menggunakan Bahasa Arab Standar Modern (MSA) agar saya dapat memahaminya. Saya bisa mengerti mengatakan 70% -75% dari apa yang dikatakan jika dikatakan dengan kecepatan sedang. Saya pasti bisa menyesuaikan dengan waktu, tetapi itu tidak benar-benar saling pengertian. Belum yakin? Kami memiliki seorang gadis Suriah yang datang ke sekolah kami tahun lalu. Dia telah menjalani seluruh hidupnya di Suriah dan tidak benar-benar terpapar dialek Mesir sebanyak itu.

Baca juga:Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

 Beberapa bulan pertamanya adalah neraka, komunikasi benar-benar menjadi masalah. Suatu kali, kami diundang ke rumahnya, seseorang meminta segelas air dari keran, dia tidak mengerti apa yang dia katakan. Kami harus berbicara ekstra lambat dan kadang-kadang menerjemahkan ke bahasa Inggris atau MSA baginya untuk mendapatkannya. Kami juga tidak mengerti apa yang dia katakan banyak waktu. Dia tidak bisa mengerti ekspresi Mesir dan banyak kata lainnya. Setelah 6 bulan atau lebih dia melakukan jauh lebih baik, kita bisa bicara dengan normal. Jadi ya, secara fenomenal lebih mudah untuk mengambil dialek lain dan mempelajarinya jika Anda sudah mengetahuinya, tetapi langsung dari kelelawar? Tidak, sangat sulit untuk memahami sepenuhnya tanpa dibeberkan sebelumnya. Saya akan menonton acara TV yang dijuluki dengan aksen Suriah dan saya bisa mengerti apa yang mereka bicarakan dan alur cerita dan sebagainya dan begitu, tetapi banyak kata-kata yang jatuh begitu saja, itu menjengkelkan.

 Juga, dialek Mesir memiliki dialek sendiri. Saiidi (dialek Mesir bagian atas) dan Aleksandria dan kota-kota lain berbicara sedikit berbeda dari Cairene standar. Jadi bisa dibilang mereka adalah dialek di dalam dialek? Jadi, sekarang ini adalah dialek yang benar, semuanya berasal dari dialek Mesir Cairene dan mereka bisa saling memahami dengan jelas. Saiidi sedikit mirip aksen Irlandia ringan untuk orang London. Jadi tl; dr, jika mereka terkait erat dialek (Suriah atau Lebanon ke Mesir), Anda mungkin bisa memahami 70-80% dari pidato jika mereka cukup berbicara. Jika mereka agak jauh dari satu sama lain (Mesir dan Irak), itu mungkin 50-60%. Maroko dan Aljazair mungkin 30-40%. Khaliji seperti 60–70%.

Baca juga:Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

 Jika Anda tertarik mengetahui bagaimana, saya, sebagai orang Mesir, pertimbangkan dialek lain, dibandingkan dengan apa, katakanlah para penutur bahasa Inggris saling merasakan, saya dengan senang hati membantu. Khaliji (Teluk): Ini seperti perasaan orang Amerika ketika mereka mendengarkan seorang Irlandia dengan aksen berat yang pucat. Itu seperti paman Irlandia Anda yang tinggal di sebuah desa terpencil di selatan mencoba berbicara sambil memiliki ikan di mulutnya. Cerdas, tapi sangat keras dan berat. Suriah / Lebanon: Mereka merasa sangat adil dan elegan, mirip seperti perasaan orang Amerika tentang aksen Londoner? (Saya tidak begitu yakin tentang yang satu ini). Dialek-dialek ini adalah yang saya rasa paling bisa dimengerti oleh orang Mesir.

Baca juga:Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Maroko / Aljazair: Tidak kasar seperti khaliji, bukan dengan tembakan panjang, tetapi aksennya sangat eksentrik. Tidak terlalu bisa dimengerti. Acara TV benar-benar menempatkan teks ketika orang Maroko berbicara dalam dialek mereka. Mungkin itu seperti bagaimana suara Jamaika yang beraksen tinggi, tidak kasar, tidak terlalu bisa dimengerti. Mesir: Saya berbicara dalam dialek Mesir, itu bahasa ibu saya, tetapi dialek lain menganggapnya paling mudah. Hampir semua orang yang saya tangani memahami dialek ini lebih baik daripada kebanyakan orang lain. Itu karena Mesir (dan sampai taraf tertentu, masih) dominan dalam aspek budaya. Film-film Mesir disaksikan di mana-mana di negara-negara berbahasa Arab di tahun 50-an dan 60-an. Mereka masih menonton hari ini, tetapi itu jauh lebih sedikit, tetapi kebanyakan orang yang saya temui menyatakan Mesir sebagai yang termudah untuk dipahami.