Call Us 0354 3101544 | Email alazharpare13@gmail.com

Bahasa Arab

Bahasa Arab

Mengapa Penutur Asli Bahasa Arab Tersinggung Setiap Kali Berbicara Dalam Bahasa Arab Klasik (Fus’ha)?

Sangat penting untuk memahami beberapa nuansa. Bagi kebanyakan orang Arab, interaksi kita dengan bahasa arab Fus’ha terbatas pada membaca artikel berita, menonton berita, menulis, dan dokumentasi formal. Itu tidak berarti bahwa kita tidak memahaminya. Sebenarnya keseluruhan pendidikan dasar dan dasar umum kita diajarkan di Fush’ha. Jadi kami memahaminya dengan sempurna. Kita berurusan dengan Fush’ha setiap hari, tetapi tidak dalam konteks sehari-hari. Kami tidak berbicara di jalan. Ketika kita mendengar orang asing berbicara Fush’ha, kita tidak tersinggung. Kami hanya terkejut dan tidak nyaman dalam konteks sehari-hari. Bayangkan menghentikan seseorang di New York dan berbicara bahasa Inggris Shakespeare kepada mereka. Saya tidak setuju dengan poin dari Annika Schauer  

Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Fush’ha tersebar luas dan bagi orang Arab rata-rata, kami tidak mengasosiasikannya dengan para fanatik agama. Sebenarnya apa yang mereka katakan itu membuat kita merasa sakit. Saya telah melihat banyak orang asing berbicara dengan Fush’ha dan tidak pernah memiliki asosiasi aneh itu. Sedangkan untuk orang Maroko. Saya pikir itu ada hubungannya dengan fakta bahwa bagi orang Arab dari daerah levant, jurang dan Mesir, relatif sulit bagi kita untuk memahami bahasa Arab sehari-hari mereka. Jadi saya percaya bahwa mereka baik untuk berbicara Fush’ha sehingga seluruh Dunia Arab mengerti mereka.

 

Baca juga:Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

 Saya perhatikan di banyak acara talk show di Maroko dan Tunisia, mereka berbicara Fush’ha yang membuat hidup kita lebih mudah. Jadi saya pikir ini taktik adaptasi dari pihak mereka sehingga suara mereka terdengar di seluruh dunia Arab. Jauh  lebih mungkin mereka akan terkejut, kecanggungan atau malu daripada tersinggung. Dalam pengalaman saya, reaksinya sangat bervariasi sesuai dengan situasi: dalam beberapa pengaturan yang lebih formal, berbicara Fusha mungkin lebih-atau-kurang diharapkan, pada orang lain (misalnya memesan di restoran, mengobrol di kafe) itu benar-benar terdengar aneh dan konyol – dan tentu saja ada banyak situasi di antaranya.

Jika Anda berbicara dalam pengaturan profesional dengan seorang wartawan, akademisi, pejabat pemerintah, politisi atau yang serupa, maka Anda berbicara Fusha tidak mungkin menyebabkan ketidaknyamanan, dan percakapan kemungkinan akan berjalan sebagian besar di Fusha, dengan sesekali “penyimpangan” ke dalam dialek. Namun, jika Anda berbicara di Fusha kepada lelaki di binatu, ia mungkin akan (a) bingung dan (b) stres / malu bahwa ia tidak akan bisa berbicara dengan Anda di Fusha tanpa membuat kesalahan. Saya pikir banyak penutur asli bahasa Arab yang dapat dimengerti merasa sangat aneh untuk dihadapkan oleh orang asing yang berbicara dan memahami Fusha, tetapi tidak dapat berkomunikasi sama sekali dalam dialek. 

Baca juga:Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

 Setelah semua, penutur asli belajar dialek pertama – itu adalah “bahasa ibu” sejati mereka – sementara Fusha adalah sesuatu yang mengintimidasi dan sulit bahwa mereka harus belajar di sekolah.  Mungkin juga ada efek keakraban, karena mereka terbiasa berkomunikasi dalam bahasa Arab lisan, dan dilemparkan oleh seseorang menggunakan Fusha. Ini bukan variasi bahasa yang normal untuk interaksi tatap muka, apa pun pemujaan dan prestise yang dianggapnya. Faktor kealamian adalah penting: secara anekdot, jika saya dihadapkan dengan seorang penutur bahasa Inggris non-pribumi yang menggunakan buku teks yang sangat formal, bahasa Inggris, saya pergi berjaga-jaga, karena saya mengharapkan komunikasi akan menjadi paling tidak kaku, dan pada sangat menyakitkan.

Baca juga:Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare