Call Us 0354 3101544 | Email alazharpare13@gmail.com

Bahasa Arab

Bahasa Arab

Kesulitan Bahasa Arab Dibandingkan Dengan Bahasa Jerman

Bahasa Arab jauh lebih sulit daripada bahasa Jerman untuk orang Eropa. Beberapa tanggapan di sini telah menyebutkan skenarionya, tetapi itu konyol. Anda mengambil skrip dalam beberapa hari. Sistem penulisan memang memiliki tantangan lain, meskipun, yaitu bahwa vokal pendek tidak ditulis. Apa yang jauh lebih sulit daripada skenarionya, Bahasa Arab memiliki sejumlah suara yang sulit untuk orang Eropa:

’/‘ / Gh / q (ء / ع / غ / ق);

ḥ / kh (ح / خ) sulit, dan bagi orang Eropa mudah untuk membingungkan ḥ / kh / h (ح / خ / ه);

konsonan “empatik”, yang banyak dibedakan dari yang tidak tegas.

Morfologi bahasa Arab adalah kompleks dan sulit untuk dikuasai. Verba memiliki banyak bentuk, dan bentuk jamak dari kebanyakan kata tidak teratur.

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Kosakata bahasa Arab kebanyakan tidak dikenal. Kata-kata Yunani-Latin yang dibagikan di antara sebagian besar bahasa Eropa tidak digunakan dalam bahasa Arab. Bahasa Arab memiliki gramatikal gender, yang perlu Anda pelajari untuk setiap kata benda. (Jika Anda tahu bahasa Persia, Turki, Urdu, dll., Anda akan memiliki awalan awal tentang kosakata, tetapi Anda masih perlu mempelajari kata benda gender dan bentuk jamak yang tidak beraturan.) Tata bahasa dan sintaks bahasa Arab tidak dikenal dan memiliki sejumlah kebiasaan yang “menarik”, meskipun saya mengatakan bahwa morfologi dan kosakata adalah batu sandungan yang lebih besar.

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Bahasa Arab diglossia berarti bahasa lisan / informal dan tertulis / formal sangat berbeda, dan bentuk lisan sangat bervariasi. Bahasa informal lebih mudah, tetapi lebih bervariasi (dari bahasa Arab Maroko ke Arab Saudi hampir seperti bahasa Spanyol ke bahasa Italia), dan tidak ada cara standar untuk menulisnya. Bahasa Arab memiliki tradisi sastra yang berbeda. Bahasa-bahasa Eropa memiliki banyak idiom dan referensi budaya (Alkitab, bahkan Shakespeare). Tradisi sastra Arab didasarkan pada model Arab, Persia, dan Qur’anic (Muslim), yang oleh orang Eropa kurang disadari (meskipun 1001 Malam).

Sekarang, bagaimana dengan bahasa Jerman. Nah, ada beberapa suara yang agak sulit untuk penutur bahasa Inggris (ch, ö, ü). Ejaan itu sepenuhnya fonetik. Ada beberapa morfologi untuk dipelajari, tetapi dengan banyak bentuk yang lebih sedikit daripada bahasa Arab (tetapi juga sejumlah besar kata benda tak beraturan). Namun dalam kosakata, bahasa Inggris memberikan awal yang sangat besar, tidak hanya untuk kata-kata Jerman (rumah = Haus, anjing = Hund (anjing), saya melihat = ich sehe) tetapi juga untuk bahasa Yunani-Latin (presiden = Präsident, hematologi = Hämatologie) , meskipun ada banyak juga yang harus Anda pelajari (kerja = Arbeit, pendahuluan = Einführung lit in-leading); dan Anda masih perlu mempelajari nomina jenis kelamin. Grammar umumnya mudah; bahkan hal-hal khusus seperti V2 dengan SOV dalam klausa subordinat bukanlah masalah besar. Ada tingkat diglossia tertentu, tetapi kebanyakan orang juga berbicara bahasa Jerman standar dan tidak ada yang mengharapkan Anda untuk mempelajari bentuk-bentuk regional (Schwyzerdütsch, dll.).

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Jadi bahasa Arab jauh lebih sulit dalam berbagai cara daripada bahasa Jerman untuk bahasa Inggris atau pembicara Eropa lainnya. Jika Anda berasal dari dunia Muslim non-Arab, Anda akan mendapatkan bantuan dengan kosakata (Swahili safari adalah kata dalam bahasa Arab), dan Anda mungkin belajar bahasa Arab Al Qur’an di sekolah agama (meskipun kebanyakan belajar dengan hafalan). Jika Anda berasal dari bahasa Semitik lain (Ibrani, Aram), Anda akan mendapatkan bantuan untuk kosakata dan nuansa umum morfologi, meskipun detailnya bisa sangat berbeda. Jika Anda berasal dari bahasa yang bukan bahasa Eropa atau Islam (katakan Cina, Telugu, atau Quechua), bahasa Jerman masih jauh lebih mudah daripada bahasa Arab.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare