Call Us 0354 3101544 | Email alazharpare13@gmail.com

Bahasa mana yang lebih sulit dipelajari untuk orang Barat antara Arab atau Mandarin?

Tatabahasa

Kampung-arab.com || Kedua bahasa ini memiliki konstruksi tata bahasa yang sangat berbeda dibandingkan dengan bahasa Inggris dan bahasa Eropa Barat lainnya. Namun, tata bahasa Cina, meskipun sangat berbeda, sebenarnya cukup sederhana. Bahasa Arab, di sisi lain, cukup rumit secara tata bahasa. Lihat saja konstruksi kata kerjanya. Kata kerja Arab menentukan laki-laki, perempuan, tunggal, ganda (2), dan jamak (3+). Dan tentu saja, ada masalah masa lalu, sekarang, masa depan, dll. Sekarang, pertimbangkan bentuk jamak. Dalam bahasa Arab, bentuk jamak dibuat dengan mengambil konsonan yang sama dan mengatur ulang vokal.

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Misalnya, “buku” adalah “kitaab”, dan “buku” adalah “kutub”. Setiap kata benda dalam bahasa Arab memiliki bentuk jamak khusus sendiri: tidak ada cara yang seragam untuk mengklasifikasi kata benda dalam bahasa Arab! Dalam bahasa Mandarin, Anda membuat kata ganti (dan beberapa kata benda) jamak dengan menambahkan “pria” di akhir. Itu dia. Sebagian besar waktu, Mandarin tidak memiliki bentuk jamak sama sekali: “satu buku” adalah “shu” dan “banyak buku” juga “shu”. Secara keseluruhan, saya akan mengatakan bahwa bahasa Arab lebih sulit secara tata bahasa.

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Pengucapan

Bagi mereka yang berbicara bahasa Eropa Barat, ada dua rintangan besar untuk bisa mengucapkan bahasa Arab. Yang pertama adalah huruf “ayn” (ع). Ini adalah suara konsonan yang dibuat dengan menyempitkan tenggorokan. Agak sulit untuk dipahami. Rintangan kedua adalah membedakan antara konsonan “terang” dan “gelap”. Untuk d, t, th, s, dan h, ada bentuk terang dan gelap, masing-masing dengan hurufnya sendiri. Saya tidak akan menjelaskan perbedaan antara konsonan terang dan gelap di sini.

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Untuk Mandarin, rintangan pengucapan terbesar adalah nada. Jangan dengarkan orang-orang yang mengatakan bahwa nada tidak penting. Mereka salah. Bayangkan berbicara bahasa Inggris tetapi menggunakan semua suara vokal yang salah. Ya, agak seperti itu. Anda mungkin benar-benar mengerti, tetapi tidak selalu, dan itu terdengar mengerikan. Sangat sulit bagi orang Barat untuk mendapatkan nada yang tepat. Ada juga masalah suara “yu” (seperti dalam 与). Suara vokal ini tidak ada dalam bahasa Inggris, dan banyak orang Barat hanya mengucapkannya seperti “Anda” atau “oo”, yang tidak benar. Yang ini, saya akan mengatakan bahwa bahasa Cina sedikit lebih sulit.

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Bagian dari pidato

Ketika mengubah suatu istilah dari satu bagian kata ke bagian lainnya, seperti bahasa Inggris, bahasa Arab akan mempertahankan bagian kata tertentu dan mengubah bagian lainnya. Secara umum, ini berarti menjaga root tiga-konsonan dan mengubah vokal, menambahkan awalan akhiran, atau keduanya. Sebaliknya, orang Cina sering menggunakan istilah-istilah dan menggunakannya dalam berbagai bagian pembicaraan tanpa mengubahnya sama sekali. (Meskipun kamu tidak selalu bisa melakukan ini.) Yang ini, saya akan mengatakan bahwa bahasa Arab lebih sulit.

Baca juga: Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Naskah

Baik bahasa Arab dan Cina sama sekali asing bagi kita di Barat, tetapi kesulitan yang terkait dengan belajar mereka tidak sama. Aksara Arab mencakup 28 huruf dengan beberapa bentuk berbeda tergantung pada tempat kata itu jatuh, serta tanda vokal pendek dan beberapa tanda lainnya. Ini lebih kompleks daripada skrip Latin, tetapi Anda bisa cukup mahir dengan skrip Arab dalam waktu sekitar dua minggu.

Baca juga: Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Tulisan Cina, di sisi lain, adalah binatang buas. Ini (kebanyakan) bukan fonetik. Alih-alih dua puluh sesuatu huruf, itu memiliki ribuan karakter yang berbeda, dan jika Anda melihat satu yang tidak Anda kenal, Anda tidak akan tahu bagaimana cara mengucapkannya kecuali Anda mencarinya. Hikmahnya adalah bahwa, meskipun setiap karakter berbeda, mereka mencampur dan mencocokkan serangkaian radikal yang sering mengungkapkan sesuatu tentang makna kata tersebut. Dikatakan bahwa Anda perlu tahu setidaknya 4.000 karakter Cina untuk dapat membaca koran.  Yang ini, saya akan mengatakan bahwa bahasa Mandarin (Cina) lebih sulit.

Baca juga: Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Variasi

Sebagai siswa bahasa Arab, Anda harus belajar fusha, atau Bahasa Arab Standar. Namun, hal yang menarik tentang itu adalah tidak ada yang benar-benar berbicara di rumah. Inilah yang akan Anda lihat digunakan dalam siaran berita, publikasi akademis, dll. Jika Anda berbicara dengan orang-orang di jalan atau menyalakan opera sabun, Anda akan mendengar dialek sehari-hari yang pada dasarnya merupakan bahasa yang berbeda. Ini berarti, untuk dapat belajar bahasa Arab, Anda harus belajar setidaknya dua bahasa. (Bagi saya, ini fusha dan bahasa sehari-hari Mesir.)

Baca juga: Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Ini tidak berlaku untuk Mandarin. Ada beberapa variasi bahasa sehari-hari dalam penggunaan dan pengucapan, tetapi sebagai seseorang yang belajar bahasa Mandarin di Taiwan, saya tidak punya masalah berbicara dengan orang-orang dari Daratan Tiongkok. Dan meskipun orang-orang dari Daratan Tiongkok sering berbicara dialek seperti Kanton, Min, atau Wu, mereka biasanya dapat berbicara bahasa Mandarin dengan sangat baik juga. Yang ini, saya akan mengatakan bahwa bahasa Arab jauh lebih sulit. Akan tetapi jika anda belajar bahasa Arab dengan tutor yang berpengalaman dan berkompeten di bidangnya, maka ini akan sangat mudah. Misalnya dengan cara belajar bahasa Arab di Al-Azhar Pare Kediri..