Call Us 0354 3101544 | Email alazharpare13@gmail.com

Bahasa Arab

Bahasa Arab

Apakah Pantas Untuk Belajar Bahasa Arab?

Sekarang, itu tergantung pada tujuan Anda. Apakah Anda ingin mempelajarinya hanya karena minat akan bahasa itu sendiri dan bahasa pada umumnya? Maksud saya, Anda akan belajar bahasa dan bagaimana cara mengucapkannya tetapi lebih fokus pada fitur-fitur yang dimiliki dan bagaimana ia berkembang. Apakah Anda ingin mempelajarinya sehingga Anda dapat berkomunikasi dengan penutur bahasa Arab dan membaca Alquran? Hadits? Bahasa Arab bukanlah bahasa yang mudah dipelajari dan membutuhkan banyak motivasi, dedikasi dan waktu. Jika Anda tidak memiliki semua itu (dan itu sangat penting), belajar bahasa Arab akan sulit dan membosankan daripada apa yang seharusnya.

Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

Berbicara dari sisi “apakah itu layak”, memang benar. Lebih dari 400 juta orang berbicara bahasa Arab dan ada banyak pembicara L2 tentangnya. Bahasa Arab adalah bahasa liturgis dari 1,6 miliar Muslim. Meskipun di sini adalah bagian yang sulit – bahasa Arab memiliki banyak dialek, beberapa di antaranya tidak dapat dipahami untuk penutur dialek lain (misalnya orang Mesir dan Maroko atau Yordania dan Aljazair). Varian NA (Aljazair, Maroko, Libya, Tunisia) cukup sulit bagi penutur dialek lain untuk memahaminya. Jadi selain belajar bahasa formal (MSA – Modern Standard Arabic) Anda harus mengambil dialek nanti (MSA digunakan di TV, berita, esai, majalah, dokumen resmi dll) dan Anda harus memilih dialek di antara banyak yang ada.

Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

 Umumnya, taruhan terbaik Anda adalah pergi dengan yang Mesir (karena itu dipahami secara luas) atau yang Levantine (Lebanon, Yordania, Palestina, Suriah). Ya, bahasa Arab layak dipelajari dalam hal apapun. Itu tergantung hanya pada seberapa termotivasi Anda, dedikasi Anda dan waktu Anda dapat memisahkan untuk itu. Saya akan mengatakan itu pasti tergantung pada mengapa Anda ingin belajar bahasa di tempat pertama, jika Anda ingin mempelajarinya demi pariwisata, atau untuk mengunjungi negara Arab dan mengalami budaya yang berbeda maka studi Anda tentang bahasa Arab tidak akan menjadi orang yang telaten, namun jika Anda ingin memahami esensi sebenarnya dari bahasa Arab, itu adalah sejarah, itu adalah kehamilan, itu naik ke puncak akademi, dan itu lambat penurunan dari perspektif ilmiah maka itu pasti harus dipelajari dari pendekatan Islam.

Baca juga:Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Apa yang akan Anda temukan di situs ini adalah banyak orang yang berbicara kepada Anda tentang bahasa Arab dari sudut non-ilmiah, Anda akan menemukan orang-orang yang akan mengatakan kepada Anda untuk belajar bahasa karena mereka dilahirkan ‘Arab’ yang ingin Anda datang ke negara mereka dan makan makanan yang mereka makan, atau untuk menumpang unta dengan imbalan dolar yang sangat dibutuhkan atau sesuatu semacam itu. Apa yang jarang Anda temukan dari orang-orang itu, adalah apresiasi yang sesungguhnya terhadap bahasa dan bagaimana bahasa itu menjadi satu-satunya bahasa semit yang hidup yang terus berkembang tidak seperti bahasa-bahasa semit yang dianggap mati untuk waktu yang lama dalam sejarah. Jadi apa sebenarnya yang membuat bahasa Arab menjadi apa?

Baca juga:Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Bahasa Arab berasal dari Arabia selatan dalam apa yang dikenal dan masih dikenal sebagai Yaman, orang-orang Yaman berbicara dan membentuk dasar bahasa saat ini yang diucapkan hari ini, seiring berlalunya waktu, Bahasa mencakup seluruh Semenanjung Arab. Ketika kelompok orang-orang ini terbentuk, seperti di habitat manusia lainnya, suku-suku dibentuk berdasarkan garis keturunan dan lokasi, karena suku-suku ini semuanya berbicara satu bahasa ada cara berbicara yang agak seragam ditambah dengan dialek yang digunakan oleh masing-masing suku ketika berbicara di antara mereka sendiri. Orang-orang Arab pada saat ini telah mulai menulis puisi, topik yang berbeda, dan jenis yang berbeda, yang dikenal sebagai (النثر) Nathr dan (القصيدة) Al Qaseedah. Beberapa puisi yang paling terkenal akan digantung di dinding dan yang paling menonjol dari itu adalah 7 puisi yang tergantung di dinding Kaba di Makkah yang dikenal sebagai (Al Mu’Allaqaatus Sab’ah) Tujuh Puisi Disisipkan. Ini membawa kita ke dalam situasi politik dan ekonomi orang-orang Arab dan lidah mereka selama waktu tertentu.

Baca juga:Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Kita sekarang memasuki fasisme pra-bahasa Arab, tidak lagi menjadi bahasa yang sederhana dalam kosakata atau lemah dalam struktur tata bahasanya, bahasa Arab telah memasuki fase yang hanya malu untuk dikebumikan ke beberapa bahasa tertentu yang dapat dianggap besar dalam sejarah dunia, seperti Amharik, Romawi, Yunani, Sanskrit di antara banyak lainnya, orang-orang Arab menemukan diri mereka di tanah yang keras dan kering yang terjepit di antara orang-orang Romawi di utara, orang Etiopia ke barat dan Persia ke timur. Pada saat ini, ada kata-kata yang perlahan-lahan memasuki bahasa Arab melalui perdagangan dan asimilasi. Seperti yang disebutkan sebelumnya orang-orang Arab saat ini sedang berbicara bahasa dalam bentuk paling murni yang pernah dikenal, tentu saja, kata-kata pinjaman menemukan dirinya ke dalam bahasa melalui perdagangan dan perjalanan, namun bahasa pada titik ini Dianggap di antara para sarjana Bahasa Arab sebagai bentuk paling murni bahasa yang pernah disaksikan.

Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Al-Azhar Pare

Sekali di puncak, satu-satunya cara adalah turun, dan itu sangat dihormati di dunia Arab yang memiliki acara ini tidak terjadi, bahasa Arab akan menemukan dirinya di kuburan dengan bahasa Semit yang mati lainnya, namun sesuatu terjadi yang mengubah lintasan Bahasa Arab, dan itu adalah Al-Qur’an. Saya tidak ingin masuk ke seluruh topik tetapi tidak perlu mengatakan bahwa setiap bagian bernafas sastra Arab dapat ditelusuri kembali ke Al-Qur’an dalam bentuk atau bentuk tertentu. Al-Qur’an adalah bagian pertama dari bahasa Arab yang ditulis dan didokumentasikan ke dalam bentuk buku dan diproduksi dalam skala massal, struktur bahasa yang digunakan di dalamnya, frasa, kosakata dan retorika yang ditemukan di dalamnya menjadikannya satu bagian yang paling penting yang didokumentasikan dari menulis ke tanah di antara dua tangan siapa pun yang ingin memulai belajar bahasa Arab. Dari saat pertama kali dibacakan oleh Nabi Muhammad saw, bahasa Arab menjadi sumber sastra dan dari itu, banjir tulisan Arab yang telah kita saksikan selama 1400 tahun terakhir, tetapi itu masih tidak menjawab beberapa pertanyaan berharga.

Baca juga:Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Bahkan saat ini bahasa belum dikodifikasikan secara manual siap untuk diajarkan kepada para mualaf baru dari keyakinan baru, itu belum diberikan Definisi Teknis untuk membedakan partikel dari kata kerja, atau kata benda atau kata kerja dll …. namun itu cukup terlambat dan daftarnya terus berlanjut. Apa yang saya katakan, adalah bahwa setelah Al-Qur’an diturunkan gelombang baru cendekiawan pemula dan siswa yang ingin memahami agama mempelajari bahasa dan disiplin mulai terbentuk seperti Nahw, (Grammar) namun muslim awal akan menyebutnya Al I’raab Al Binna, juga Sarf (Morfologi), ditambah dengan studi tentang Tafsir Al-Qur’an dan ilmu Narasi Nabi Ilmul Hadits bahasa Arab memasuki tahap yang tidak pernah

Baca juga:Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare