Call Us 0354 3101544 | Email alazharpare13@gmail.com

Bahasa Arab

Bahasa Arab

Apa Persamaan / Perbedaan Antara Bahasa Arab Dan Bahasa Persia?

Satu perbedaan besar adalah Persia adalah Indo-Eropa dan Arab adalah Semitik.

Perbedaan secara umum:

  • Persia tidak memiliki gender (bukan dia) – Bahasa Arab memiliki maskulin dan feminin.
  • Persia memiliki 2 kasus (accusative dan nominative) – Bahasa Arab memiliki 3 (nominatif, accusative dan genitive).

Bahasa Arab memiliki sistem akar triconsonantal (seperti bahasa Ibrani) di mana akar dimasukkan ke dalam templat – contoh yang terkenal adalah akar K-T-B. Dari itu Anda dapat memiliki turunan (misalnya): kataba, katabat, katabtu dll.

Persia tidak memiliki sistem semacam itu. Kata-kata disimpan bersama dan hanya imbuhan ditambahkan di bagian akhir. Misalnya: kata kerja “tahu” dengan afiks

Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Ummul Qura pare

dān + -eš → dāneš, “pengetahuan”; dāneš + -mand → dānešmand, “ilmuwan”; dāneš + -gāh → dānešgāh, “universitas”

  • Ketika saya berbicara tentang kata kerja dalam beberapa jawaban saya yang lain, cara utama untuk membentuk kata kerja dalam bahasa Arab didasarkan pada akar triconsonantal (dan tentu saja menambahkan akhiran setelahnya). Verba di Persia tidak – mereka memiliki akhiran dan awalan dan begitulah cara pembuatannya.

Prefiks negatif adalah na tetapi berubah menjadi ne sebelum awalan untuk Imperfective (mi).

Awalan tidak sempurna adalah mi.

Awalan imperatif adalah be.

Akhiran lalu adalah d, tetapi berubah menjadi t setelah konsonan yang tidak disuarakan.

Sufiks objek yang biasanya digunakan adalah -ash dan -esh. Dan tentu saja Anda memiliki sufiks pribadi.

Hanya contoh sederhana:

U be Tehrān rakit. (Dia pergi ke Tehrān).

U be Tehrān naraft. (Dia tidak pergi ke Tehrān).

Baca juga:Kursusan Bahasa Arab Al-Azhar Pare

Negatif dibentuk dengan meletakkan aw awalan sebelum kata kerja (raft).

  • Bahasa Arab memiliki artikel yang pasti — dan Persia tidak memilikinya. Satu-satunya hal yang bisa terjadi adalah konsonan -l dapat berubah dalam beberapa kasus.
  • Dalam bahasa Persia, bentuk jamak dibentuk dengan menambahkan akhiran hā, dalam bahasa Arab ada dua jenis bentuk jamak – bunyi (biasa) dan yang rusak (tidak teratur). Di Persia, akhiran -ān memiliki peran yang sama dengan hā, tetapi menggambarkan manusia.

gozashte (masa lalu) – gozashtehâ – gozashtegân.

Kesamaan:

Skrip – Alfabet yang digunakan Persia didasarkan pada bahasa Arab, tetapi diubah dan huruf ditambahkan untuk mewakili suara yang tidak ditemukan dalam bahasa Arab (P, G, ZH, CH).

پ – P

چ – CH

ژ – ZH

گ – G

Dan ada perbedaan antara bahasa Arab ي dan Persia, serta bahasa Arab ك dan Persia ک.

Dan pengaruh pada bahasa Arab pada bahasa Persia (maksudnya kata-kata dari bahasa Arab masuk ke Persia) setelah penaklukan Persia. Namun, karena bahasa yang berbeda, sebagian besar kata-kata itu dimodifikasi agar sesuai dengan bahasa dan tata bahasa / aturannya.

Baca juga:Belajar Bahasa Arab Di Al-Azhar Pare

Mereka saling mempengaruhi untuk waktu yang lama. Di atas kertas, mungkin tampak bahwa mereka tidak terkait karena mereka berasal dari keluarga bahasa yang berbeda, tetapi sebenarnya mereka sangat dekat (dan secara umum, bertentangan dengan apa yang orang-orang ingin percaya, orang-orang Arab dan Iran adalah orang-orang yang sangat dekat, dan hampir tidak dapat dibedakan dalam Banyak kasus). Di satu sisi, ada ribuan kata pinjaman bahasa Arab di Persia, dan di sisi lain, ada ribuan kata-kata pinjaman Persia dalam bahasa Arab. Pernyataan ini mungkin kontroversi jadi saya harus menjelaskan sedikit. Pengaruh bahasa Arab pada bahasa Persia jelas dan tidak membutuhkan penjelasan khusus. Jika Anda seorang pembicara bahasa Persia, kemudian cobalah berbicara 5 menit tanpa menggunakan kata pinjaman dari bahasa Arab, tentunya Anda dapat melakukannya jika Anda berpengalaman dalam Shahnameh, tetapi orang lain mungkin berpikir Anda berasal dari era Decius 🙂

Baca juga:Kursusan Bahasa Inggris Al-Azhar Pare

Tetapi pengaruh Persia terhadap bahasa Arab perlu dijelaskan. Ada ribuan kata asal Persia dalam bahasa Arab. Anda bahkan dapat menemukan 49 kata-kata Persia dalam Quran (yang berisi hampir 2.000 kata). Beberapa dari mereka adalah Jazya (dari Middle Persian Gazit), Yunus (dari Persia Gonah), Rizq (dari MiddlePersian Ruzig), Jond (dari Middle Persian Gond), Firdaw (Persia: Pardis), Fil (Persia: Pil), Kanz ( Persia: Ganj), dll. Untuk daftar panjang kata-kata pinjaman Persia dalam bahasa Arab, lihat الالفاظ الفارسیّه المعربه (kata-kata Persia Arabized), oleh السیّد ادّی شیر, Beirut, 1908. Anda mungkin terkejut dengan banyaknya kata-kata Persia dalam bahasa Arab yang tercantum dalam buku ini. Mungkin tidak terlalu jelas bahwa banyak dari kata-kata ini berasal dari bahasa Persia dan mengenalinya sering sangat sulit, karena banyak dari mereka yang mengalami modifikasi penting karena kedua bahasa ini secara struktural sangat berbeda, tetapi tetap saja mereka dapat ditelusuri ke aslinya Bahasa Persia (atau Iran, untuk kata-kata yang tidak dipinjam dari Persia).

Baca juga:Belajar Bahasa Inggris Di Al-Azhar Pare

Banyak ilmuwan era Islam adalah orang Persia yang menulis dalam bahasa Arab, mereka memperkenalkan banyak kata pinjaman Persia ke dalam bahasa Arab. Misalnya, dalam bahasa Arab, banyak tumbuhan memiliki nama Persia. Juga, pendiri prosa bahasa Arab adalah Ibn al-Muqaffa ‘, seorang Persia dari Firuzabad, provinsi Pars. Dan ahli tata bahasa Arab yang pertama adalah Sibawayh, seorang Persia lain dari Hamadan (Ok, bertentangan dengan kepercayaan populer dia mungkin bukan ahli tata bahasa pertama, tapi jelas dia adalah salah satu yang paling berpengaruh). Dalam beberapa kasus yang menarik, orang Arab menggunakan kata-kata Persia dan Persia menggunakan kata-kata Arab. Sebagai contoh, kata Arab untuk Listrik adalah Kahroba (کهرباء), yang merupakan kata Persia. Di sisi lain, kata Persia adalah Bargh (برق), yang adalah bahasa Arab 🙂